21 April 2008

Mahathir lagi: Bilakah semua ini akan reda?

Saya benar-benar kagum akan Mahathir, khususnya terhadap kemampuan dan kedegilannya untuk menyatakan pandangannya.

Dia akan terus bertakata-kata, meskipun sudah tidak ada lagi orang yang mau mendengar pandangannya itu – kecuali mungkin beberapa orang yang mau memperalatkannya sebagai sumber “pendapat” bagi maksud tertentu – untuk menyerang Abdullah Badawi, misalnya.

Dan bagi tahap umurnya, tenaga Mahathir memang luar biasa. Suaranya masih lantang, sebutannya masih jelas – meskipun daya ingatannya ternyata sudah kabur (banyak yang tidak diingatnya atau sudah tersalah ingat), daya analisisnya sudah longgar, rasa hormatnya terhadap lojika, etika, maupun kebenaran jelas sudah berkecai.

Namun, bagi saya, apa yang lebih menakjubkan ialah masih banyak antara kita yang masih sanggup mendengar racauannya itu. Oleh itu, bila Mahathir akan diwawancara untuk rancangan “Hard Talk” baru-baru ini saya menjadi kebanjiran dengan pesanan SMS maupun posting blog tentangnya.

Memanglah Mahathir merupakan seorang yang degil, yang tidak puas-puas meracau di mana sahaja. Dia akan berceramah di majlis ceramah anjuran PROWARIS atau bahagian-bahagian Umno yang tertentu, berdebat dalam forum anjuran laman blog MyKMU, ditemuramah oleh Malaysiakini.com, malah menulis kata pengantar untuk buku Dr. Collin Abraham.

Tidak ada sesuatu yang baru dalam apa yang diperkatakannya, namun orang tetap akan mendengar malah melaporkannya kembali di tempat lain, di muka akhbar maupun di laman blog. Tidak ada yang mendalam atau profound dalam analisisnya, namun masih banyak yang menganggap kata-katanya sebagai semacam mutiara ilmu.

Dan inilah yang menakjubkan saya. Apakah yang menarik tentang Mahathir ini: mutiara ilmu yang keluar dari mulutnya atau sekadar personanya? Dan apakah yang menarik tentang persona itu – auranya atau sekadar latarbelakang dirinya yang pernah menjadi ahli politik yang memberontak terhadap establishment Umno tetapi kemudiannya bertukar menjadi establishment itu sendiri yang amat menindas?

Baru-baru ini Mahathir tampaknya telah berhasil pula menjaja misteri dirinya itu ke luar negara. Dia sanggup ditemuramah di ruangan “Hard Talk” BBC yang terkenal kerana soalan-soalan mendalam lagi kasar terhadap sesiapa sahaja – khususnya para pemimpin negara dunia ketiga.

Mahathir memang tahu tentang reputasi rancangan Hard Talk itu, namun naluri dan semangatnya untuk terus berkata-kata itu ternyata tidak akan dapat diredakan. Otot di sekeliling mulutnya yang overdeveloped itu tampaknya tidak akan dapat dilemahkan.

Satu sifat dan sahsiah Mahathir yang asasi sehubungan dengan nalurinya yang mau terus berkata-kata ini ialah sifatnya yang combative – yakni dia akan menyerang bila dia mendapati dirinya terdesak oleh serangan orang lain khusus pihak yang mempersoalkan kredibiliti hujah dan kata-katanya.

Dan apabila Mahathir mulai menyerang, dia akan melakukannya secara dogged (hantam keromo, membujur lalu melintang patah). Bila Mahathir menyerang, maka jelaslah terserlah sifatnya yang samasekali tidak menghormati dan mengendahkan kebenaran, fakta, logika atau malah urutan dan tertib hujah yang siuman.

Saya telah melihat perkara ini berlaku beberapa kali sewaktu Mahathir diwawancara oleh media antarabangsa (Mahathir dalam nada prasangkanya sendiri akan mengatakannya “media barat”).

Beberapa tahun lalu, sewaktu Mahathir ditemuramah oleh Zain Verge dari CNN, bila dia didesak dengan soalan-soalan yang hangat dan pedas, dia akan segera menjadi combative – menuduh sipenemuramah itu sebagai mewakili prasangka “orang putih” yang senantiasa memandang rendah terhadap orang kulit berwarna seperti dirinya.

Hakikat yang tidak diendahkan Mahathir ialah hakikat Zain Verge merupakan seorang wanita keturunan Pakistan yang dibesarkan di Afrika – hanya kulitnya sedikit cerah berbanding Mahathir.

Kali ini sewaktu menghadapi asakan soalan-soalan panas dari Stephen Sackur, hos rancangan Hard Talk ini, huraian Mahathir tentang prasangka orang Barat terhadap orang pribumi kita tampaknya diasaskan pada ikhtisar pandangan beberapa tokoh pegawai penjajah British satu dua abad lalu seperti Swettenham, Winstedt.

Pandangan berprasangka seperti itu sebenarnya sudah tidak kedengaran lagi hari ini, dan malah hujah seperti yang dikemukakan oleh Mahathir itu juga sejak lama sudah tidak digunakan lagi oleh para pembahas dan sarjana anak negeri. Namun demikianlah adanya vintage Mahathir: dia tidak teragak-agak menggunakan hujah dan mauduk dari dua abad lalu untuk memenangi perdebatan hari ini.

Mahathir agak beruntung bila berhadapan dengan para wartawan seperti Zain Verge dan Sackur itu. Mereka ini sebenarnya tidak begitu tahu tentang realiti politik di Malaysia, oleh itu tidak dapat terus bertanya (probing) bila Mahathir memberikan reaksi yang sebenarnya tidaklah seratus peratus tepat.

Huraiannya, misalnya, tentang penyingkiran para hakim, tentang pita V. K. Lingam, tentang keadilan yang diterima Anwar dari sistem kehakiman Malaysia sudah pasti akan mengundang asakan yang malah lebih kuat lagi dari seorang wartawan yang lebih tahu tentang Malaysia berbanding Zain maupun Sackur.

Namun Mahathir, bagi saya, tetap merupakan seorang watak awam yang bijak lagi licik. Dia pandai menggunakan segala macam helah dan permainan citra untuk mempertahankan dirinya dan mengelirukan para pendengarnya. Sebab itulah setiap gerak geri maupun kata-katanya akan menarik perhatian, meskipun tidak terdapat barang seurat ketulusan maupun kebijaksanaan dalam penampilan citra dan cendekianya itu.

Bilakah permainan penampilan dirinya yang penuh helah ini akan reda – demi menjaga kewarasan dan kesehatan minda (mental hygiene) masyarakat kita sendiri?

13 comments:

richguy said...

I too watched the program and agree with you for a man of his age, the energy level and sharpness is something many of us half of his age will find difficult to match.
But to me he is missing something, to be a statesman it is not a matter of being combative but rather being a mentor. Unfortunately he does not have the big heart of acknowledging people's plus points, especially if they are seen better in some their decisions and actions.
It is real pity for a man who has done number of great things, to be regarded as spoiler by his own conduct.

edikemas said...

Betul kata saudara tapi kalau tiada fakta,tiada keindahan dlm berkata-kata & lojik masakan ada orang nak jemput tun berucap. Saudara sendiri tak nak komen ucapan tun, kerana tak ada orang nak baca buang masa saja. Bagi saya setiap manusia dilahirkan mempunyai kelebihan & kelemahan masing2. Kita nilai sendiri apakah ucapan tun ada kebenaran atau tidak.

malayamuda said...

Mahathir kena teruk di Hardtalk. Padan muka dia.

Nasib baik tak cakap " I have forgotten ". Malu la kite org Malaysia.

Tu la jgn ingat interview BBC macam interview TV3 atau RTM, this international standard nih !

Nak malukan Badawi, kena malu plak dia

Izzshah said...

I think TDM handled himself well. He has been consistent all this while with his comments. I support him. If we to compare between TDM and DSAI hardtalk debate, I think TDM fared better than DSAI.

ROSNIZAM said...

Al fatihah untuk Allahyarham..
Malaysia kehilangan seorang penulis dan penganalis politik yang cukup hebat.
Lantang dan tanpa ketakutan.

bonoriau said...

Semua ALLAH mencucuri ROH mu dan di tepatkan bersama INsan-INsan yang Soleh

Amir said...

inna lilah wa inna ilayhi raji`oon.

may allah bless your soul, dear brother and may he ease your transition into the hereafter.

we will always remember you, saudara rustam.

mah9333 said...

alfatihah ...semoga rohnya disyukuri Allah...amin

red1 said...

Al-fatihah to Rustam Sani. May Allah Bless his soul and his family continue in sabar and barakah.

However as in Islamic tradition, even though its qiamat day we still finish of our business of even planting a seedling. When the prophet passed away, the sahabat have a succession meeting instead of burying him which is left to his family (salutations and peace of Allah upun them all).

This business of politics is of the highest order and is not mere bickering. We have to be sharp and analytical as to the reason of the BBC Hardtalk. Anyway i did my own today here PADI-Malaysia

Your fellow in Peace,
Redhuan D. Oon

Kurt said...

al fatihah to rustam a.sani

UPPAGRAPHIC said...

~Al-Fatihah~
Semoga Roh Saudara ditempatkan dikalangan para syuhada yang memperjuangkan kebenaran.
Untuk keluarga Allahyarham, semoga bersabar dan redha menerima ketentuan ilahi ini yang sering menjemput pergi insan yang Dia sayangi.

the legend said...

salam takziah kepada abang rustam..
sesungguhnya abang rustam memang memiliki darah pejuang sama seperti bapanya, ahmad boestamam dari taiping, perak..

walaupon dalam zaman perjuangan yang berbeza dari segi cara dan kaedah

wyn said...

RIP Mr.Rustam A. Sani, although this comment chouldnt approved by you